1.426 Pelanggar Ditilang Pada Operasi Keselamatan Lalu Lintas 2023 Banjarnegara

BANJARNEGARA || jerathukum.com

Polres Banjarnegara masih menggelar operasi terpusat dengan sandi Operasi Keselamatan Lalu Lintas Candi 2023 hingga 20 Februari mendatang, namun hingga saat ini setidaknya sudah melakukan penindakan pelanggaran dengan menggunakan tilang sebanyak 1.426 pelanggar.

Kapolres Banjarnegara AKBP Hendri Yulianto SIK, MH mengatakan, dari jumlah tersebut, terdapat 309 pelanggar menggunakan klanpot brong tidak standar sebanyak 309 pelanggaran, tidak menggunakan helm yakni sebanyak 572 pelanggaran, pengendara anak dibawah umur 276, muatan 11 pelanggaran, over load dan over dimensi 5 pelanggaran, tidak mengunakan sabuk keselamatan 42 pelanggaran, menggunakan telepon saat berkendara 2 pelanggaran, dan pengendara lawan arus sebanyak 209 pelanggaran.

“Untuk pelanggar knalpot brong sepeda motornya kita amankan, dan mereka harus mengganti dengan knalpot standart serta menyerahkan secara sukarela knalpot brong tersebut pada polisi dan membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi lagi,” katanya saat konferensi pers di Mapolres Banjarnegara, Jumat (17/2/2023).

Menurut dia, larangan penggunaan knalpot tidak standar ini sudah sering dilakukan karena suara yang ditimbulkan sangat meresahkan dan menganggu masyarakat. Bahkan, razia dan sosialisasi terus dilakukan, hanya saja pengguna knalpot tersebut masuk terjadi di tengah masyarakat.

“Adanya pelanggaran tersebut, menunjukan masih banyak masyarakat yang belum tertib dalam beralu lintas, untuk itu kami menghimbau agar masyarakat pengguna jalan selalu berhati-hati menjaga keselamatan diri dan pengguna jalan lain dengan tertib lalu lintas karena keselamatan yang pertama dan utama,” ucap dia.

Ia menjelaskan, operasi ini bukan hanya penegakan hukum, namun mengedepankan giat preemtif meliputi penerangan keliling melalui media, tempat rawan laka, pemasangan spanduk, pembagian leflet, sticker, baliho. Serta kegiatan preventif yakni pengaturan, pengawalan, patroli, penjagaan.

“Kami berharap kegiatan operasi ini bisa meningkatkan kesadaran dan kedisiplinan masyarakat untuk mematuhi tata tertib berlalu lintas saat berkendara sehingga dapat menekan angka kecelakaan lalu lintas khususnya di Kabupaten Banjarnegara,” tambahnya.

Sementara itu, Kasatlantas Polres Banjarnegara AKP R Manggala Agung mengatakan, penggunaan knalpot brong sangat mengganggu kenyamanan dan melanggar pasal 285 ayat (1) jo pasal 106 ayat 3 Undang Undang RI Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

“Harapannya, dari tindakan ini kesadaran masyarakat dalam tertib berlalu lintas meningkat, dan kami juga memberikan hadiah berupa bingkisan sembako serta helm bagi masyarakat yang sudah tertib berlalu lintas sebagai bentuk penghargaan dan memotivasi agar kesadaran tertib berlalu lintas meningkat,” katanya.

Fit jh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *